Liputan6.com, Jakarta – Polisi mengimbau agar pemudik tak menggunakan motor jika jarak yang ditempuh lebih dari 50 kilometer. Hal ini untuk keselamatan para pemudik.

“Nah apabila terpaksa, tentunya harus betul-betul memperhatikan keselamatan dalam penggunaan sepeda motor yaitu yang pertama adalah membawa beban tidak melebihi batas, terus khususnya kendaraan tidak boleh boncengan lebih dari 3,” kata Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Latif Usman di Jakarta, Sabtu, (30/3/2024).

Latif mengatakan, pihaknya akan secara intensif mengawasi pemudik yang menggunakan motor khususnya yang melalui Jalan Kalimalang, Jalan Daan Mogot, Kalideres hingga Tangerang.

Untuk melakukan pengamanan tersebut, nantinya akan didirikan pos pengawasan motor di Kalimalang, Jakarta Timur dan di kawasan Kalideres, Jakarta Barat.

“Kita akan melakukan kegiatan yang melakukan pelanggaran, kita akan melakukan kegiatan represif edukatif. Dimana pelanggaran itu harus ditindak, tapi tentunya tindakan yang edukatif ya diharapkan betul-betul kalau mereka (pemudik) sekecil apapun pelanggaran pasti akan kita lakukan penindakan, tindakan itu kan sekali lagi tindakan itu bukan berarti harus tilang,” jelasnya.

“Kita menegur, kita mengingatkan, ya mungkin itu akan kita putar balik untuk memperbaiki dulu bawaanya, untuk yang lebih muatanya akan kita ingatkan. Nah ini akan kita lakukan di dua jalur alternatif,” sambungnya.

Ia menegaskan, bakal menindak pengendara motor yang melebihi kapasitas dan membahayakan dengan memutar balikkan kendaraan tersebut.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *