Liputan6.com, Jakarta – Kepala Seksi Pelayanan Medik Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Tamansari dr. Ngabila Salama mengatakan ada puluhan pasien Demam Berdarah Dengue (DBD) yang sudah dirawat di RSUD Tamansari, Jakarta Barat sejak Januari 2024. Pasien mayoritas merupakan anak-anak.

“Total pasien sudah dirawat sejak 1 Januari 2024 sampai dengan hari ini ada 67 kasus. 70 persen kasus adalah anak-anak dan mayoritas usia SD dan SMP,” kata Ngabila dalam keterangan tertulis, dikutip Sabtu (30/3/2024).

Ngabila menyebut, rata-rata pasien anak merupakan mereka yang masih aktif bermain dan beraktivitas pada pukul 08.00-10.00 WIB dan 15.00-17.00 WIB saat nyamuk DBD sedang sangat aktif.

Tercatat per Jumat 29 Maret 2024 pukul 20.00 WIB total masih ada 14 kasus pasien yang sedang dirawat di RSUD Tamansari. 8 kasus anak dan 6 kasus dewasa.

“1 kasus dewasa diantaranya dirawat di ICU, 5 kasus lainnya di ruang ranap biasa,” ucap dia.

Ngabila menyatakan, pada pasien anak mayoritas usia SD dan SMP, semuanya dalam kondisi baik, stabil dan terkendali. Sejauh ini, tidak ada kasus kematian pada pasien anak yang mengalami DBD di RSUD Tamansari.

Pasien, ujarnya rata-rata dirawat di RSUD Tamansari 2-3 hari. Waktu sembuh DBD biasanya lebih lama pada pasien yang memiliki komorbid, yakni bisa sekitar 5 hari.

Puncak kasus DBD diprediksi terjadi pada April 2024 usai puncak musim hujan berlangsung pada Maret 2024. Oleh sebab itu, Ngabila menyarankan masyarakat menjaga kebersihan diri dan lingkungan.

“Menuju puncak DBD April 2024 saya sarankan untuk cegah sakit dengan menjaga kebersihan diri dan lingkungan utamanya PSN 3am plus vaksinasi,” ujarnya.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *