Liputan6.com, Jakarta – Di hari pertama masuk kerja, kurang dari 20 orang ASN di lingkup Pemerintahan Kota Tangerang, melakukan Work From Home (WFH). Puluhan ASN tersebut masih berada di kampung halaman.

Meski WFH, PJ Wali Kota Tangerang, Nurdin memastikan, bila puluhan ASN tersebut tetap menjalani kewajibannya sebagai ASN secara penuh.

“Pak Sekda tadi menyampaikan yang WFH sedikit, kurang dari 20 orang, jadi secara keseluruhan pemerintah Jota Tangerang bisa melaksanakan tugas di hari pertama secara full,”ungkapnya, Selasa (16/4/2024).

Nurdin menyampaikan, para ASN tersebut melakukan WFH lantaran masih berada di kampung halaman. Dan juga, ada kebijakan pemerintah pusat yang memperbolehkan WFH hingga besok, untuk mengurai kemacetan.

“Mereka lagi pulang kampung, kemudian pemerintah memberikan ruang agar bisa bekerja di kampung, diberikan model seperti Covid dulu bekerja dari rumah,”katanya.

Sementara, untuk hari pertama bekerja, Nurdin memastikan, para pekerja di Pemkot Tangerang memiliki semangat baru untuk bekerja di posisi masing-masing. Dan juga bekerja sebagai suatu tim yang solid dan semua pelayanan publik diminta bekerja secara optimal.

Adapun di Kabupaten Tangerang, PJ Bupati setempat, Andi Ony juga memastikan pihaknya tak melakukan WFH 100 persen pasca-cuti bersama Lebaran.

“Terkait dengan surat edaran WFH dan WFO itu, untuk yang menyangkut langsung dengan publik dan pelayanan kepada masyarakat, kami Pemkab Tangerang memastikan 100 persen ASN untuk masuk dan tetap berada di tempat untuk melayani masyarakat,” katanya.

 



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *